Social Icons

Kamis, 25 November 2010

BINTANG DI SURGA

PETERPAN - SAHABAT


Lagu dan Kord Gitar ” Sahabat “
Artis ” Peterpan “

intro
f D
f D f
bayangkan Kumelayang
f D f
seluruh Napasku Terbang
f D f
bayanganku Menghilang
f D Cm
semua Tanpamu Teman
f D f
bila Napasku Lepas
f D f
semua Langkah Yang Lelah
f D f
semua Waktu Yang Hilang
f D
tapi Bayangmu Tetap
G B C D
Ingatkanku Semua
Wahai Sahabat
G B C D
Kita Untuk Slamanya
Kita Percaya
G B C D
Kita Tebarkan Arah dan Tak Pernah Lelah
G B C D
Ingatkanku Semua
Wahai Sahabat
intro
Cm
Kembali Ke
Reff Peterpan
intro
G B C D
Cm
Kembali Ke
Reff Peterpan
G B C D
Ingatkanku Semua
Wahai Sahabat
G B C D
Kita Untuk Slamanya
Kita Percaya
G B C D
Kita Bagai Cerita
Wahai Sahabat
G B C D
Ingatkanku Semua
Wahai Sahabat

LIRIK LAGU SUPER JUNIOR IT'S YOU

Video Super Junior - It's You


Super Junior - It's You Lyrics

Neorago (Neorago)
Neorago (Neorago)
Nan nobunirago (Neorago)
Neorago (Neorago)

Dareunsaram pilyo obseo nan keunyang neorago
Dashi hanbon mullo bwado nan keunyang neorago

Imi noneun dareun saranghaet kkaetjiman
Nohl chilsuga obseo dashi dolikilsu obseo oh~

Nae nunbit chi deulkowo keu sungane
Gaseum kipi moseul bakdon sungane
Miryeon obshi baro nohreul sontaekhaeseo
Keurae nan neorago

Ona, keu nuga nuga mworaedo naneun sangwan obdago
Keu nuga nuga yokhaedo nomanbarabun dago
Na dashi taeor nandedo ojik nobbunirago
Jakku jakku shigani heullodo

Ona, nol sarang handa malhaedo chonbumanbon malhaedo
Nae gaseumsok dabultadago mareun ibsol dwedorok
Na dashi taeor nande do ojik nobbunirago
Jakku jakku shigani heullodo
Ona!

Oh oh only for you oh oh only for you
Oh oh only for you oh oh only for you (2x)

Amumaldo pilyo obseo nan keunyang neorago
Nomu neujordago haedo nan keunyang neorago

Jal motdwin sarang ingol algo itjiman
Pogi halsu obseo joldae nohchilsu neun obseo ah ah

Chadichan nae ibsul reul dor bureur ne
Ddeukor ubke nohreur chaja wichi ne

Bulobwado daedab obneun noijiman
Nol kidarindago

Ona, keu nuga nuga mworaedo naneun sangwan obdago
Keu nuga nuga yokhaedo nomanbarabun dago
Na dashi taeor nandedo ojik nobbunirago
Jakku jakku shigani heullodo

Ona, nol sarang handa malhaedo chonbumanbon malhaedo
Nae gaseumsok dabultadago mareun ibsol dwedorok
Na dashi taeor nande do ojik nobbunirago
Jakku jakku shigani heullodo
Ona!

Oh oh only for you oh oh only for you
Nan neorago neorago naneun (wae moreuni wae moreuni)
Nan neorago neorago naneun na~

Keu nuga nuga mworaedo naneun sangwan obdago
Keu nuga nuga yokhaedo nomanbarabun dago
Na dashi taeor nandedo ojik nobbunirago
Jakku jakku shigani heullodo

Ona, nol sarang handa malhaedo chonbumanbon malhaedo
Nae gaseumsok dabultadago mareun ibsol dwedorok
Na dashi taeor nande do ojik nobbunirago
Jakku jakku shigani heullodo
Ona!

Neorago (Neorago)
Neorago (Neorago)
Nan nobunirago (Neorago)
Neorago

MENTARI BERSINAR CIPT. SBY

Mentari Bersinar


Laut Biru Membentang Luas,
Di Batas Suburnya Daratan
Menggenggam Harapan,
Untuk Masa Depan
Tanahku Yang Indah Permai

Di Ujung Timur Mentari Bersinar,
Seberkas Harapan Tanah Tuhan
Jangan Biarkan, Dan Jangan Siakan
Manisnya Kehidupan Di Hadapan

Reff :
Ayo Kawan Langkahkan Kaki
Tegar Dan Yakin Diri,
Janji Tuhan Kita Wujudkan
Impian Jadi Kenyataan

Ho Ho Ho, Ho Ho Ho Ho Ho
Ho Ho Ho, Ho Ho Ho Ho Ho

Ho Ho Ho, Ho Ho Ho Ho Ho
Impian Jadi Kenyataan

Mentari Bersinar (Cipt.SBY)




Sabtu, 20 November 2010

LIRIK LAGU SUPER JUNIOR SHOW ME YOUR LOVE



Rap(Micky)] Yeah~ What a sweet time!
TVXQ with a new family Super Junior!!
The reason why I’m shy! Because of your blue eyes!
Pure Beauty! Don’t hide it from my side!
You know it. It’s like bling bling ball!
Can’t stop it even though it’s not that cool
(Hee Chul) These beautiful snow flowers remind me of cotton candy from my childhood
If only I was lucky enough to have memories of us
(Young Woong) Let me see the feelings you have for me
(Sung Min) I don’t like any of the people whose phone numbers you have
(Xiah) You still don’t know I’ve been waiting here all along…
(Shi Won) If only your heart was a place I could visit
(Xiah,Shi Won) That’s what I see in your eyes..
(Kang In,Dong Ae,Sung Min,Shi Won,Shin Dong,Yunho,Choikang,Han Kyung,Hee Chul)
Just Show Me Your Love!
[(Han Kyung) Just Show Me Your Love!] So we can always be together
(Yunho) I will pray for it
(Ki Bum,Sung Min,Young Woong,Xiah,Eun Hyuk) These feelings of mine are covered by white snow
(Xiah) There are too many clouds
(Sung Min,Ryo Wook,Micky,Iteuk,Yeh Sung) I’ll go anywhere!
[(Micky) I'll go anywhere!] Anywhere you want me to go
(Han Kyung) Hold my hand
(Kang In,Dong Hae,Sung Min,Shi Won,Shin Dong,Yun Ho,Choi Kang,Han Kyung,Hee Chul) When the white snow falls, I’ll ride it and fly
(Choikang) To I can look upon the whole world
(Ryo Wook) Among the large crowd, you’re the only one I see
(Choikang) I’m so happy, I can’t believe I’m alive
(Kang In) The loud beating of my heart is uncomfortable, but in a way I like it
(Micky) I can accept lies, I just want to hold you
(Kang In,Micky) That’s what I see in your eyes..
(Ki Bum,Sung Min,Shi Won,Iteuk,Young Woong,Yeh Sung,Yunho, Eun Hyuk) Just Show Me Your Love!
[(Iteuk) Just Show Me Your Love!] Words I want to say to you
(Iteuk) Are so many
(Han Kyung,Shi Won,Choikang,Yunho,Yeh Sung,Ki Bum) Just for today, look at me
(Yeh Sung) In my eyes, I’ll be holding you
(Ki Bum,Sung Min,Shi Won,Iteuk,Young Woong,Yeh Sung,Yunho,Eun Hyuk) I’ll go anywhere!
[(Sung Min) I'll go anywhere!] In your warm eyes
(Dong Hae) I’m falling in
(Ki Bum,Sung Min,Shi Won,Iteuk,Young Woong,Yeh Sung,Yunho,Euh Hyuk) I’m just happy having you near me
(Ryo Wook) During this winter that has silently approached
(Dong Hae) Always look like you do now
(Young Woong) I’m a little afraid I won’t know enough about you
Rap(Eun Hyuk)] Cause I love you, My princess
You’re the one I love, I won’t ever change my mind
Don’t hesitate to show me how you look at me
(All) Just Show Me Your Love!
[(Choikang) Just Show Me Your Love!]
So we can always be together
(Yeh Sung) I’ll pray for it
(All) These feelings of mine are covered by white snow
(Xiah) There are too many clouds
(All) I’ll go anywhere!
[(Shi Won) I'll go anywhere!] Anywhere you want me to go
(Yunho) Hold my hand
(All) When the white snow falls, I’ll ride it and fly
(Xiah) To look upon the whole world
(Rap)(Shin Dong) One(One) Two(Two) Three(Three) Four(Uh!)
Shin! Let’s have a good time Dong! Even if we get frostbite
I’ll keep you warm in this cold winter Ha~
(Hee Chul) The words I screamed out to the sky
If they’re covered by snow, they’ll bloom as flowers
(Eun Huyk) You still don’t know
How we’ve become one over time
Forever we’ll be together…

TIPS bELAJAR

1. NIAT dan berdoa sebelum belajar
2.menjadikan belajar sebagai kewajiban
3.Ketika belajar = a. konsentrasi
                              b.tidak terlalu serius
                             c. sambil mendengarkarkn musik
                             d. sesuai perasaan

4.membuat rangkuman dan jadwal pelajaran
5.belajar dari berbagai sumber dan tetap berdoa ya.............

SEJARAH KERATON SURAKARTA

Keraton Surakarta Hadiningrat

Lambang Pakubuwana.png
Keraton Surakarta atau lengkapnya dalam bahasa Jawa disebut Karaton Surakarta Hadiningrat adalah istana Kasunanan Surakarta. Keraton ini didirikan oleh Susuhunan Pakubuwono II (Sunan PB II) pada tahun 1744 sebagai pengganti Istana/Keraton Kartasura yang porak-poranda akibat Geger Pecinan 1743. Istana terakhir Kerajaan Mataram didirikan di desa Sala (Solo), sebuah pelabuhan kecil di tepi barat Bengawan (sungai) Beton/Sala. Setelah resmi istana Kerajaan Mataram selesai dibangun, nama desa itu diubah menjadi Surakarta Hadiningrat. Istana ini pula menjadi saksi bisu penyerahan kedaulatan Kerajaan Mataram oleh Sunan PB II kepada VOC di tahun 1749. Setelah Perjanjian Giyanti tahun 1755, keraton ini kemudian dijadikan istana resmi bagi Kasunanan Surakarta.

Kemegahan Arsitektural

Keraton (Istana) Surakarta merupakan salah satu bangunan yang eksotis di zamannya. Salah satu arsitek istana ini adalah Pangeran Mangkubumi (kelak bergelar Sultan Hamengkubuwono I) yang juga menjadi arsitek utama Keraton Yogyakarta. Oleh karena itu tidaklah mengherankan jika pola dasar tata ruang kedua keraton tersebut (Yogyakarta dan Surakarta) banyak memiliki persamaan umum. Keraton Surakarta sebagaimana yang dapat disaksikan sekarang ini tidaklah dibangun serentak pada 1744-45, namun dibangun secara bertahap dengan mempertahankan pola dasar tata ruang yang tetap sama dengan awalnya. Pembangunan dan restorasi secara besar-besaran terakhir dilakukan oleh Susuhunan Pakubuwono X (Sunan PB X) yang bertahta 1893-1939. Sebagian besar keraton ini bernuansa warna putih dan biru dengan arsitekrur gaya campuran Jawa-Eropa.
Secara umum pembagian keraton meliputi: Kompleks Alun-alun Lor/Utara, Kompleks Sasana Sumewa, Kompleks Sitihinggil Lor/Utara, Kompleks Kamandungan Lor/Utara, Kompleks Sri Manganti, Kompleks Kedhaton, Kompleks Kamagangan, Kompleks Srimanganti Kidul/Selatan (?) dan Kemandungan Kidul/Selatan, serta Kompleks Sitihinggil Kidul dan Alun-alun Kidul. Kompleks keraton ini juga dikelilingi dengan baluwarti, sebuah dinding pertahanan dengan tinggi sekitar tiga sampai lima meter dan tebal sekitar satu meter tanpa anjungan. Dinding ini melingkungi sebuah daerah dengan bentuk persegi panjang. Daerah itu berukuran lebar sekitar lima ratus meter dan panjang sekitar tujuh ratus meter. Kompleks keraton yang berada di dalam dinding adalah dari Kemandungan Lor/Utara sampai Kemandungan Kidul/Selatan. Kedua kompleks Sitihinggil dan Alun-alun tidak dilingkungi tembok pertahanan ini.

Kompleks Alun-alun Lor/Utara

Kompleks ini meliputi Gladhag, Pangurakan, Alun-alun utara, dan Masjid Agung Surakarta. Gladhag yang sekarang dikenal dengan perempatan Gladhag di Jalan Slamet Riyadi Surakarta, pada zaman dulu digunakan sebagai tempat mengikat binatang buruan yang ditangkap dari hutan. Alun-alun merupakan tempat diselenggarakannya upacara-upacara kerajaan yang melibatkan rakyat. Selain itu alun-alunmenjadi tempat bertemunya raja dan rakyatnya. Di pinggir alun-alun ditanami sejumlah pohon beringin. Di tengah-tengah alun alun terdapat dua batang pohon beringin (Ficus benjamina; Famili Moraceae) yang diberi pagar. Kedua batang pohon ini disebut Waringin Sengkeran (harifah: beringin yang dikurung) yang diberi nama Dewodaru dan Joyodaru. Di sebelah barat alun-alun utara berdiri Mesjid Ageng (Masjid Raya) Surakarta. Masjid raya ini merupakan masjid resmi kerajaan dan didirikan oleh Susuhunan Pakubuwono III (Sunan PB III) pada tahun 1750 (Kasunanan Surakarta merupakan kerajaan Islam). Bangunan utamanya terdiri dari atas serambi dan masjid induk.

Kompleks Sasana Sumewa dan kompleks Sitihinggil Lor/Utara

Sasana Sumewa merupakan bangunan utama terdepan di Keraton Surakarta. Tempat ini pada zamannya digunakan sebagai tempat untuk menghadap para punggawa (pejabat menengah ke atas) dalam upacara resmi kerajaan. Di kompleks ini terdapat sejumlah meriam diantaranya di beri nama Kyai Pancawura atau Kyai Sapu Jagad. Meriam ini dibuat pada masa pemerintahan Sultan Agung. Di sebelah selatan Sasana Sumewa terdapat kompleks Sitihinggil.
Sitihinggil merupakan suatu kompleks yang dibangun di atas tanah yang lebih tinggi dari sekitarnya. Kompleks ini memiliki dua gerbang, satu disebelah utara yang disebut dengan Kori Wijil dan satu disebelah selatan yang disebut dengan Kori Renteng. Pada tangga Sitihinggil sebelah utara terdapat sebuah batu yang digunakan sebagai tempat pemenggalan kepala Trunajaya yang disebut dengan Selo Pamecat.
Bangunan utama di kompleks Sitihinggil adalah Sasana Sewayana yang digunakan para pembesar dalam menghadiri upacara kerajaan. Selain itu terdapat Bangsal Manguntur Tangkil, tempat tahta Susuhunan, dan Bangsal Witono, tempat persemayaman Pusaka Kebesaran Kerajaan selama berlangsungnya upacara. Bangsal yang terakhir ini memiliki suatu bangunan kecil di tengah-tengahnya yang disebut dengan Krobongan Bale Manguneng, tempat persemayaman pusaka keraton Kangjeng Nyai Setomi, sebuah meriam yang konon dirampas oleh tentara Mataram dari VOC saat menyerbu Batavia. Sisi luar timur-selatan-barat kompleks Sitihinggil merupakan jalan umum yang dapat dilalui oleh masyarakat yang disebut dengan Supit Urang (harfiah=capit udang).

Kompleks Kemandungan Lor/Utara


Kori Kamandungan dilihat dari arah halaman Kemandungan Lor dengan Bale Roto didepannya dan Panggung Sangga Buwana yang menjulang tinggi sebagai latar belakang.
Kori Brajanala (brojonolo) atau Kori Gapit merupakan pintu gerbang masuk utama dari arah utara ke dalam halaman Kemandungan utara. Gerbang ini sekaligus menjadi gerbang cepuri (kompleks dalam istana yang dilingkungi oleh dinding istana yang disebut baluwarti) yang menghubungkan jalan sapit urang dengan halaman dalam istana. Gerbang ini dibangun oleh Susuhunan Paku Buwono III dengan gaya Semar Tinandu. Di sisi kanan dan kiri (barat dan timur) dari Kori Brajanala sebelah dalam terdapat Bangsal Wisomarto tempat jaga pengawal istana. Selain itu di timur gerbang ini terdapat menara lonceng. Di tengah-tengah kompleks ini hanya terdapat halaman kosong. Bangunan yang terdapat dalam kompleks ini hanya di bagian tepi halaman. Dari halaman ini pula dapat dilihat sebuah menara megah yang disebut dengan Panggung Sangga Buwana (Panggung Songgo Buwono) yang terletak di kompleks berikutnya, Kompleks Sri Manganti.

Kompleks Sri Manganti

Untuk memasuki kompleks ini dari sisi utara harus melalui sebuah pintu gerbang yang disebut dengan Kori Kamandungan. Di depan sisi kanan dan kiri gerbang yang bernuansa warna biru dan putih ini terdapat dua arca. Di sisi kanan dan kiri pintu besar ini terdapat cermin besar dan diatasnya terdapat suatu hiasan yang terdiri dari senjata dan bendera yang ditengahnya terdapat lambang kerajaan. Hiasan ini disebut dengan Bendero Gulo Klopo. Di halaman Sri Manganti terdapat dua bangunan utama yaitu Bangsal Smarakatha disebelah barat dan Bangsal Marcukundha di sebelah timur.
Pada zamannya Bangsal Smarakatha digunakan untuk menghadap para pegawai menengah ke atas dengan pangkat Bupati Lebet ke atas. Tempat ini pula menjadi tempat penerimaan kenaikan pangkat para pejabat senior. Sekarang tempat ini digunakan untuk latihan menari dan mendalang. Bangsal Marcukundha pada zamannya digunakan untuk menghadap para opsir prajurit, untuk kenaikan pangkat pegawai dan pejabat yunior, serta tempat untuk menjatuhkan vonis hukuman bagi kerabat raja. Sekarang tempat ini untuk menyimpan Krobongan Madirenggo, sebuah tempat untuk upacara sunat/kitan para putra Susuhunan.
Di sisi barat daya Bangsal Marcukundha terdapat sebuah menara bersegi delapan yang disebut dengan Panggung Sangga Buwana. Menara yang memiliki tinggi sekitar tiga puluhan meter ini sebenarnya terletak di dua halaman sekaligus, halaman Sri Manganti dan halaman Kedhaton. Namun demikian pintu utamanya terletak di halaman Kedhaton.

Kompleks Kedhaton

Kori Sri Manganti menjadi pintu untuk memasuki kompleks Kedhaton dari utara. Pintu gerbang yang dibangun oleh Susuhunan Pakubuwono IV pada 1792 ini disebut juga dengan Kori Ageng. Bangunan ini memiliki kaitan erat dengan Pangung Sangga Buwana secara filosofis. Pintu yang memiliki gaya Semar Tinandu ini digunakan untuk menunggu tamu-tamu resmi kerajaan. Bagian kanan dan kiri pintu ini memiliki cermin dan sebuah ragam hias diatas pintu. Halaman Kedhaton dialasi dengan pasir hitam dari pantai selatan dan ditumbuhi oleh berbagai pohon langka antara lain 76 batang pohon Sawo Kecik (Manilkara kauki; Famili Sapotaceae). Selain itu halaman ini juga dihiasi dengan patung-patung bergaya eropa. Kompleks ini memiliki bangunan utama diantaranya adalah Sasana Sewaka, nDalem Ageng Prabasuyasa, Sasana Handrawina, dan Panggung Sangga Buwana.
Sasana Sewaka aslinya merupakan bangunan peninggalan pendapa istana Kartasura. Tempat ini pernah mengalami sebuah kebakaran di tahun 1985. Di bangunan ini pula Susuhunan bertahta dalam upacara-upacara kebesaran kerajaan seperti garebeg dan ulang tahun raja. Di sebelah barat Sasana ini terdapat Sasana Parasdya, sebuah peringgitan. Di sebelah barat Sasana Parasdya terdapat nDalem Ageng Prabasuyasa. Tempat ini merupakan bangunan inti dan terpenting dari seluruh Keraton Surakarta Hadiningrat. Di tempat inilah disemayamkan pusaka-pusaka dan juga tahta raja yang menjadi simbol kerajaan. Di lokasi ini pula seorang raja bersumpah ketika mulai bertahta sebelum upacara pemahkotaan dihadapan khalayak di Sitihinggil utara.
Bangunan berikutnya adalah Sasana Handrawina. Tempat ini digunakan sebagai tempat perjamuan makan resmi kerajaan. Kini bangunan ini biasa digunakan sebagi tempat seminar maupun gala dinner tamu asing yang datang ke kota Solo. Bangunan utama lainnya adalah Panggung Sangga Buwana. Menara ini digunakan sebagai tempat meditasi Susuhunan sekaligus untuk mengawasi benteng VOC/Hindia Belanda yang berada tidak jauh dari istana. Bangunan yang memiliki lima lantai ini juga digunakan untuk melihat posisi bulan untuk menentukan awal suatu bulan. Di puncak atap teratas terdapat ornamen yang melambangkan tahun dibangunnya menara tertua di kota Surakarta.
Sebelah barat kompleks Kedhaton merupakan tempat tertutup bagi masyarakat umum dan terlarang untuk dipublikasikan sehingga tidak banyak yang mengetahui kepastian sesungguhnya. Kawasan ini merupakan tempat tinggal resmi raja dan keluarga kerajaan yang masih digunakan hingga sekarang.

Kompleks-kompleks Magangan, dan Sri Manganti, Kemandungan, serta Sitihinggil Kidul (Selatan)

Kompleks Magangan dahulunya digunakan oleh para calon pegawai kerajaan. Di tempat ini terdapat sebuah pendapa di tengah-tengah halaman. Dua kompleks berikutnya, Sri Manganti Kidul/Selatan dan Kemandungan Kidul/Selatan hanyalah berupa halaman yang digunakan saat upacara pemakaman raja maupun permaisuri. Kompleks terakhir, Sitihinggil kidul termasuk alun-alun kidul, memiliki sebuah bangunan kecil. Kini kompleks ini digunakan untuk memelihara pusaka keraton yang berupa kerbau albino yang disebut dengan Kyai Slamet.

Warisan Budaya (Cultural Heritage)


Para tamu agung pada perhelatan ke empat Pisowanan Agung Tingalan Dalem Jumenengan SISKS. Pako Boewono XIII
Selain memiliki kemegahan bangunan Keraton Surakarta juga memiliki suatu warisan budaya yang tak ternilai. Diantarannya adalah upacara-upacara adat, tari-tarian sakral, musik, dan pusaka (heirloom). Upacara adat yang terkenal adalah upacara Garebeg, upacara Sekaten, dan upacara Malam Satu Suro. Upacara yang berasal dari zaman kerajaan ini hingga sekarang terus dilaksanakan dan merupakan warisan budaya Indonesia yang harus dilindungi dari klaim pihak asing.

Gerebeg

Upacara Garebeg diselenggarakan tiga kali dalam satu tahun kalender/penanggalan Jawa yaitu pada tanggal dua belas bulan Mulud (bulan ketiga), tanggal satu bulan Sawal (bulan kesepuluh) dan tanggal sepuluh bulan Besar (bulan kedua belas). Pada hari hari tersebut raja mengeluarkan sedekahnya sebagai perwujudan rasa syukur kepada Tuhan atas kemakmuran kerajaan. Sedekah ini, yang disebut dengan Hajad Dalem, berupa pareden/gunungan yang terdiri dari gunungan kakung dan gunungan estri (lelaki dan perempuan).
Gunungan kakung berbentuk seperti kerucut terpancung dengan ujung sebelah atas agak membulat. Sebagian besar gunungan ini terdiri dari sayuran kacang panjang yang berwarna hijau yang dirangkaikan dengan cabai merah, telur itik, dan beberapa perlengkapan makanan kering lainnya. Di sisi kanan dan kirinya dipasangi rangkaian bendera Indonesia dalam ukuran kecil. Gunungan estri berbentuk seperti keranjang bunga yang penuh dengan rangkaian bunga. Sebagian besar disusun dari makanan kering yang terbuat dari beras maupun beras ketan yang berbentuk lingkaran dan runcing. Gunungan ini juga dihiasi bendera Indonesia kecil di sebelah atasnya.

Sekaten

Sekaten merupakan sebuah upacara kerajaan yang dilaksanakan selama tujuh hari. Konon asal-usul upacara ini sejak kerajaan Demak. Upacara ini sebenarnya merupakan sebuah perayaan hari kelahiran Nabi Muhammad. Menurut cerita rakyat kata Sekaten berasal dari istilah credo dalam agama Islam, Syahadatain. Sekaten dimulai dengan keluarnya dua perangkat Gamelan Sekati, Kyai Gunturmadu dan Kyai Guntursari, dari keraton untuk ditempatkan di depan Masjid Agung Surakarta. Selama enam hari, mulai hari keenam sampai kesebelas bulan Mulud dalam kalender Jawa, kedua perangkat gamelan tersebut dimainkan/dibunyikan (Jw: ditabuh) menandai perayaan sekaten. Akhirnya pada hari ketujuh upacara ditutup dengan keluarnya Gunungan Mulud. Saat ini selain upacara tradisi seperti itu juga diselenggarakan suatu pasar malam yang dimulai sebulan sebelum penyelenggaraan upacara sekaten yang sesungguhnya.

Malam Satu Suro

Malam satu suro dalam masyarakat Jawa adalah suatu perayaan tahun baru menurut kalender Jawa. Malam satu suro jatuh mulai terbenam matahari pada hari terakhir bulan terakhir kalender Jawa (30/29 Besar) sampai terbitnya matahari pada hari pertama bulan pertama tahun berikutnya (1 Suro). Di Keraton Surakarta upacara ini diperingati dengan Kirab Mubeng Beteng (Perarakan Mengelilingi Benteng Keraton). Upacara ini dimulai dari kompleks Kemandungan utara melalui gerbang Brojonolo kemudian mengitari seluruh kawasan keraton dengan arah berkebalikan arah putaran jarum jam dan berakhir di halaman Kemandungan utara. Dalam prosesi ini pusaka keraton menjadi bagian utama dan diposisikan di barisan depan kemudian baru diikuti para pembesar keraton, para pegawai dan akhirnya masyarakat. Suatu yang unik adalah di barisan terdepan ditempatkan pusaka yang berupa sekawanan kerbau albino yang diberi nama Kyai Slamet yang selalu menjadi pusat perhatian masyarakat.

Pusaka (heirloom) dan tari-tarian sakral


Tarian Sakral Bedhoyo Ketawang
Keraton Surakarta memiliki sejumlah koleksi pusaka kerajaan diantaranya berupa singgasana raja, perangkat musik gamelan dan koleksi senjata. Di antara koleksi gamelan adalah Kyai Guntursari dan Kyai Gunturmadu yang hanya dimainkan/dibunyikan pada saat upacara Sekaten. Selain memiliki pusaka keraton Surakarta juga memiliki tari-tarian khas yang hanya dipentaskan pada upacara-upacara tertentu. Sebagai contoh tarian sakral adalah Bedaya Ketawang yang dipentaskan pada saat pemahkotaan raja.

Pemangku Adat Jawa Surakarta

Semula keraton Surakarta merupakan Lembaga Istana (Imperial House) yang mengurusi raja dan keluarga kerajaan disamping menjadi pusat pemerintahan Kesunanan Surakarta. Setelah Kesunanan Surakarta dinyatakan hapus oleh pemerintah Indonesia pada tahun 1946, peran keraton Surakarta tidak lebih sebagai Pemangku Adat Jawa khususnya garis/gaya Surakarta. Begitu pula Susuhunan tidak lagi berperan dalam urusan kenegaraan sebagai seorang raja dala artian politik melainkan sebagai Yang Dipertuan Pemangku Tahta Adat, pemimpin informal kebudayaan. Fungsi keraton pun berubah menjadi pelindung dan penjaga identitas budaya Jawa khususnya gaya Surakarta. Walaupun dengan fungsi yang terbatas pada sektor informal namun keraton Surakarta tetap memiliki kharisma tersendiri di lingkungan masyarakat Jawa khususnya di bekas daerah Kesunanan Surakarta. Selain itu keraton Surakarta juga memberikan gelar kebangsawanan kehormatan (honoriscausa) pada mereka yang mempunyai perhatian kepada budaya Jawa khususnya Surakarta disamping mereka yang berhak karena hubungan darah maupun karena posisi mereka sebagai pegawai (abdidalem) keraton.

Perebutan tahta Kasunanan Surakata

Sepeninggal Sri Pakubuwana XII pada tanggal 11 Juni 2004, terjadi perebutan takhta antara Pangeran Hangabehi (putra pertama) dangan Pangeran Tejowulan, yang masing-masing menyatakan diri sebagai Pakubuwana XIII. hangabehi merasa memiliki legitimasi atas takhta karena ia adalah putra lelaki pertama, sementara Tejowulan berargumen bahwa Pakubuwana XII telah menyatakan secara tertulis bahwa Tejowulanlah yang akan menggantikannya. Konflik ini belum berakhir dan berada pada status quo.
Perebutan kekeuasaan yang tak kunjung selesai ini awalnya cukup membuat bingung masyarakat soloraya, namun seiring dengan perjalanan waktu seakan ada pemakluman dari masyarakat bahwa ini adalah wajar dalam sebuah perebutan kekuasaan. sampai saat ini kedua raja tetap menjalankan fungsi yang kurang lebih sama seperti penyelenggaraan tingalan jumenengan. yang membedakan adalah sinuwun hangabehi menyelenggarakan di dalam keraton dan sinuwun tedjowulan menyelenggarakan di ndalem wuryaningratan. hal lain yang sama adalah kedua raja juga memberikan gelar gelar kepada kawula dan para tokoh seperti Sutiyoso oleh Sinuwun Tdejowulan dan Manohara oleh Sinuwun Hangabehi.

Filosofi dan Mitologi seputar Keraton

Setiap nama bangunan maupun upacara, bentuk bangunan maupun benda-benda upacara, letak bangunan, begitu juga prosesi suatu upacara dalam keraton memiliki makna atau arti filosofi masing-masing. Namun sungguh disayangkan makna-makna tersebut sudah tidak banyak yang mengetahui dan kurang begitu mendapat perhatian. Beberapa diantaranya akan ditunjukkan dalam paragraf berikut.
Cermin besar di kanan dan kiri Kori Kemadungan mengadung makna introspeksi diri. Nama Kemandungan sendiri berasal dari kata mandung yang memiliki arti berhenti. Nama bangsal Marcukundha berasal dari kata Marcu yang berarti api dan kundho yang berarti wadah/tempat, sehingga Marcukundho melambangkan suatu doa/harapan. Menara Panggung Sangga Buwana adalah simbol Lingga dan Kori Sri Manganti di sebelah baratnya adalah simbol Yoni. Simbol Lingga-Yoni dalam masyarakat Jawa dipercaya sebagai suatu simbol kesuburan. Dalam upacara garebeg dikenal dengan adanya sedekah raja yang berupa gunungan. Gunungan tersebut melambangkan sedekah yang bergunung-gunung.
Selain itu keraton Surakarta juga memiliki mistik dan mitos serta legenda yang berkembang di tengah masyarakat. Seperti makna filosofi yang semakin lenyap, mistik dan mitos serta legenda inipun juga semakin menghilang. Sebagai salah satu contoh adalah kepercayaan sebagian masyarakat dalam memperebutkan gunungan saat garebeg. Mereka mempercayai bagian-bagian gunungan itu dapat mendatangkan tuah berupa keuangan yang baik maupun yang lainnya.
Selain itu ada legenda mengenai usia Nagari Surakarta. Ketika istana selesai dibangun muncul sebuah ramalan bahwa kerajaan Surakarta hanya akan berjaya selama dua ratus tahun. Setelah dua ratus tahun maka kekuasaan raja hanya akan selebar mekarnya sebuah payung (Jw: kari sak megare payung). Legenda inipun seakan mendapat pengesahan dengan kenyataan yang terjadi. Apabila dihitung dari penempatan istana secara resmi pada 1745/6 maka dua ratus tahun kemudian pada 1945 Indonesia merdeka kekuasaan Kesusnanan benar-benar merosot. Setahun kemudian pada 1946 Kesunanan Surakarta benar-benar dihapus dan kekuasaan Susuhunan benar-benar habis dan hanya tinggal atas kerabat dekatnya saja.

Rabu, 17 November 2010

MERAIH MIMPI GITA GUTAWA



Kuberjalan
Raih cita
Untuk dunia yang baru
Di depan mataku
Tak ada ketakutan
Akan gelapnya malam
Fajar kan beri arti
Dan sinari dunia
Mimpi kan menjadi nyata
Bila ku tetap percaya
Walau rintangan menghalang
Kekuatan masih ada
Kubernyanyi hingga fajar cinta
Dan keyakinanku
Percaya akan diriku
Mampu jalani hidupku
Uuuu
Kau takkan tau bila tak mencoba
Jalanmu masih panjang
percayalah......

SHINEE HELLO

SHINee – Hello Lyrics

[Jonghyun] Eereol ddaereul bomyeon na
Eorigineun hangabwa
Noon apae dugodo eojji hal jul molla
[Onew] Eoddeokgaedeul sarangeul shijakhago itneunji
Saranghaneun sarangdeul malhaejweoyo
[Taemin] Eonjenga geunyeo soneul japa bol nal olkkayo
[Jonghyun] Gameun du noon wi.ae kisshaneun naldo wajulkkayo
[All] Hello, hello
[Key] Nareumdaero yonggil naesseoyo
[All] Hello, hello
[Onew] Jamshi yaegi hallaeyo
[All] Hello, hello
[Jonghyun] Naega jom seodooljin mollado
[All] Who knows? Eojjeom oorin
[Taemin] Jal dwaeljido molla
[Minho] Naega dagaseoya haneunji
Jom deo gidaryeoya haneunji
[Jonghyun] Modu dareun maleul haneungae
Deo eoryeoweo ([Onew] Mideul su eopgaetjyo)
[Key] Bogiboda nooni nopayo
[Onew] Eerun il nan heunchianayo
Nae mal mideojweoyo
[Taemin] Amureochi angae geunyeol aneul nal olkkayo
[Onew] Saenggakhandaero modu eerweojindan mal mideoyo
[All] Hello, hello
[All] Hello, hello
[Jonghyun] Nareumdaero yonggil naesseoyo
[All] Hello, hello
[Key] Jamshi yaegi hallaeyo
[All] Hello, hello
[Taemin] Naega jom seodooljin mollado
[All] Who knows? Eojjeom oorin
[Jonghyun] Oh yeah
Cheoeumeun anijyo sashil malhajamyeon
Sarangdo eebyuldo haebwatjyo
[Onew] Hajiman eoryeoweoyo ee maleul mideojweoyo
[Jonghyun] Geudaeneun dallayo
[All] Hello, hello
[Minho] Eebunaen nareul da geolgaeyo
[All] Hello, hello
[Key] Ooh yeah, baby baby baby girl
[All] Hello, hello
[Jonghyun] Jigeumeun eoddeolji mollado
[All] Who knows? Eojjeom oorin
[All] Hello, hello
Hello, hello
[Onew] Naegae gihwaereul jweoyo
[All] Hello, hello
[Jonghyun[ Geudae jigeumeun eoddeolji mollado
[All] Who knows? Oori doori
[Onew] Oonmyungilji molla
([Minho] Hello nigyeotae maemdon geu shigandeuleul gyesok
Geu eoddun gippeumgwado bigyomot.hae no more
Geudael eejen pyohyeon hal su eopgo
Nae shimjangeun da wonhae, never let you go
Eerungae sarangeeramyun jeoldae annochyeo
Who knows? Oori doori)
[All] Hello, hello

Hello – SHINee (샤이니) HD Music Video [MV]


LIRIK LAGU TIME TO SAY GOOD BYE

ime To Say Goodbye


Quando sono sala
Sogno all'orrizonte
E mancan le parole
Si lo sa che nono ce luce
In una stanza quando manca il sole
Si non ci sei tu con me, con me

Su le finestre
Monstra a tutti il mio cuore
Che hai accesso
Chiundi dentro me
La luce che hai incontrato per strada

Time to say goodbye,
Paesi che no ho mai
Veduto e visssuto con te
Adesso si li vivro con te partiro
Su navi per mari
Che io lo so
No no non essitono piu,
It's time to say goodbye

Quando sei lontana
Sogno all'orizzonte
E mancan le parole
E io si lo so che sei con me

Tu mia lunatu sei qui con me
Mio sole tu sei qui con me ,con me,
Con me,con me

Time to say goodbye
Paesi che no ho mai
Veduto e vissuto con te
Adesso si li vivro
Con te partiro
Su navi per mari
Che io lo so
No no non esitono piu
Con te io li rivivro
Con te partiro
Su navi per mari
Che io lo so
No no non esistono piu
Con te io li rivivro
Con te parti ro

Lo con te

Lirik lagu salah?
Koreksi di sini

Senin, 15 November 2010

Lirik lagu AVE MARIA

Ave Maria

Artist: Celine Dion
Ave maria
Maiden mild!
Oh, listen to a maiden’s prayer
For thou canst hear amid the wild
’tis thou, ’tis thou canst save amid dispair
We slumber safely till the morrow
Though we’ve by man outcast reviled
Oh, maiden, see a maiden’s sorrow
Oh, mother, hear a suppliant child!
Ave maria
Ave maria, gratia plena
Maria, gratia plena
Maria, gratia plena
Ave, ave dominus
Dominus tecum
The murky cavern’s air so heavy
Shall breathe of balm if thou hast smiled
Oh, maiden, hear a maiden pleadin’
Oh, mother, hear a suppliant child
Ave maria
Ave maria

Olahraga lempar lembing


  1. Pengertian
Lempar cakram adalah salah satu cabang atletik pada nomor lempar. Pada acara sejak tahun 708 SM, lempar cakram merupakan bagian dari pancalomba (pentathlon). Pada permulaannya, cakram terbuat dari batu terupam halus, kemudian dari perunggu yang dicor dan ditempa. Cara melakukan lemparan yang pada mulanya menirukan gaya nelayan yang melempar jaring berulang-ulang. Kemudian, ditemukan lemparan dengan sikap badan menyiku secara khusus dengan badan agak bersandar ke depan.

  1. Teknik-teknik Lempar Cakram
1.      Cara memegang cakram
Cara memegang cakram tergantung dari lebarnya tangan dan panjangnya jari-jari. Beberapa cara memegang cakram yang banyak digunakan antara lain:
a.       Bagi yang tangannya cukup lebar, cara memegang cakram dengan meletakkan tepi cakram pada lekuk pertama dari jari-jarinya. Jari-jari sedikit renggang dengan jarak yang sama antara jari satu dengan lainnya. Cakram melekat pada telapak tangan tepat pada titik berat cakram atau sedikit di belakangnya. Makin panjang jari-jarinya, makin mudah memegang cakram dan cakram dapat dipegang erat-erat.
b.      Cara lain bagi yang memiliki tangan yang lebar adalah sebagai berikut: jari tengah dan jari telunjuk berhimpit dan jari-jari lainnya agak renggang. Jika pada cara yang pertama pengerahan tekanan pada jari-jari yang terbagi sama, pada cara kedua ini tekanan diutamakan pada jari-jari yang berhimpitan tadi. Tekanan pada jari-jari ini yang mengatur putaran cakram sewaktu lepas dari tangan.
c.       Bagi yang jari-jarinya pendek cara memegang cakram dilakukan sebagai berikut: posisi jari-jari sama dengan cara yang pertama, hanya letak tepi cakram lebih ke ujung jari-jari. Dengan sendirinya pegangan pada cakram tidak terlalu erat. Telapak tangan berarti berada di tengah-tengah cakram.



Cara memegang cakram bagi:
(a).  tangan yang cukup lebar dan jari-jari panjang,
(b). jari telunjuk dan jari  tengah,
(c).   jari-jari pendek
 




Cara memegang cakram (A-B-C-D) serta gambar E telapak tangan agak cekung.
2.      Cara Melakukan Awalan
Awalan dalam lempar cakram dilakukan dalam bentuk gerakan berputar. Banyaknya perputaran tersebut dibedakan menjadi 
   
Putaran awalan ini harus dilakukan dengan baik karena akan menentukan hasil lemparan yang maksimum. Cara melakukan awalan lempar cakram adalah sebagai berikut:
a.       Mengambil posisi yang baik, berdiri menyamping arah lemparan. Kaki direnggangkan selebar badan, sedikit ditekuk dan kendor. Berat badan bertumpu pada kedua kaki.
b.      Pusatkan perhatian untuk melakukan awalan agar mantap, kemudian cakram diayun-ayunkan ke samping kanan belakang lalu ke kiri. Gerakan ini diulang-ulang 2-3 kali dilanjutkan dengan awalan berputar. Cara melakukannya adalah sebagai berikut:
1)      Lengan yang memegang cakram diayunkan ke samping kanan belakang diikuti oleh gerakan memilin badan ke kanan, lengan kiri juga mengikuti gerakan ke kanan, sedikit ditekuk ke muka dada, kaki kanan sedikit ditekuk dan berat badan sebagian besar berada pada kaki kanan, kaki kiri mengikuti gerakan dengan tumit agak terangkat.
2)      Kemudian, cakram diayun ke samping kiri diikuti oleh badan dipilin ke kiri dengan tangan kiri dibawa ke kiri juga, berat badan dipindahkan ke kaki kiri, kaki kanan kendor dan tumit sedikit terangkat.
3)      Selanjutnya, gerakan ayunan cakram ke samping kanan belakang diulangi lagi seperti latihan di atas.


Cara melakukan awalan lempar cakram gaya menyamping

3.      Ayunan Lengan Saat Melempar
Dengan tanpa berhenti sedikitpun dari posisi siap lempar ini dilanjutkan dengan gerakan melempar cakram. Cara melakukannya adalah sebagai berikut:
a.       Kaki kanan ditolakkan untuk mengangkat panggul dari posisi rendah di atas kaki kanan didorong ke depan atas, selanjutnya badan yang semula condong ke belakang dan tepilin ke kanan diputar ke kiri diikuti dengan gerakan panggul yang memutar ke kiri pula.
b.      Berat badan dipindahkan dari kaki kanan ke kaki kiri. Setelah badan menghadap lemparan penuh (siap lempar) dengan waktu yang tepat cakram dilemparkan kearah depan atas.
c.       Lepaskan cakram setinggi dagu dengan sudut lemparan kira-kira 90o. Cakram terlepas dari pegangan dengan berputar menurut putaran jarum jam, putaran cakram terjadi karena tekanan dari jari telunjuk. Cakram terlepas pada saat cakram berada sedikit di muka bahu.Cakram yang terlepas sebelum melewati bahu akan menjadi lemparan yang gagal sebab, kecuali lemparannya tidak akan jauh, juga tidak masuk daerah lemparan. Sebaliknya, kalau lepasny agak terlambat, sudah sampai di muka badan, hasil lemparannya tidak akan memuaskan dan akan keluar daerah lemparan.
d.      Lepasnya cakram diikuti dengan badan yang condong ke depan. Pandangan mengikuti jalannya cakram.


4.   Gerakan Akhir Setelah Melempar (Lepasnya Cakram)
                  Setelah cakram terlepas, kaki kanan harus segera dipindahkan ke muka dengan sedikit ditekuk untuk menahan agar badan yang condong ke muka tidak terlanjur terdorong keluar lingkaran. Kaki kiri dipindahkan ke belakang dan pandangan mata mengikuti jatuhnya cakram.
            Pemindahan kaki kanan dari belakang ke muka ini karena dilakukan dengan tolakan yang kuat dan pengerahan tenaga yang maksimal disertai dengan bantuan kaki kiri juga yang menolak, terjadi saat melayang sehingga merupakan suatu lompatan. Setelah lemparan dilakukan dan dinyatakan bahwa jatuhnya cakram sah, dari sikap berdiri pelempar keluar dari lingkungan melalui belahan bagian belakang, tidak dengan lari atau melompat.

Serangkaian  gerakan melempar cakram gaya menyamping dari gerakan awalan sampai akhir.


5.      Hal-hal Yang Harus Diperhatikan Dalam Lempar Cakram
Hal-hal yang harus dihindari dalam melempar cakram:
- Jatuh ke belakan pada awal putaran.
-  Berputar di tempat (seperti gangsing).
-  Mambungkukkan badan ke depan (dipatahkan pada pinggang).
-  Melompat tinggi di udara.
-  Terlalu tegang di kaki.
-  Penempatan kaki yang selalu sudah dalam hubungan dengan garis lemparan.
-  Membawa berat badan pasa kaki depan dan membiarkan jatuh.
- Mendahului lemparan dengan lengan (ini termasuk mematahkan atau pembengkokkan di pinggang dan membungkukkan badan ke depan atau terlalu ke kiri).

  Hal-hal yang harus diutamakan dalam lempar cakram:
-   Berputar dengan baik.
-  Mendorong cakram melewati lingkaran.
-  Mendapatkan putaran yang besar antara badan bagian atas dan bawah.
-  Mencapai jarak yang cukup pada saat melayang  meleintasii lingkaran.
- Mendarat pada jari-jari kaki kanan dan putarlah secara aktif di atas jari-jari tersebut.
-  Mendarat dengan kaki kanan di titik pusat lingkaran dan kaki kiri ke kiri dari garis lemparan.

6.   Alat dan Sektor (lapangan Lempar Cakram)
Alat
      Cakram terbuat dari bahan kayu yang dibingkai oleh logam sebagai penguat sisi cakram.

Ukuran cakram:
Bagi
Berat (kg)
Garis Tengah (mm)
Putra
2
219-221
Putri
1
180-182

Sektor (lapangan)
ü  Lapangan untuk melempar berdiameter 2,50 meter, dalam perlombaan yang resmi terbuat dari metal atau baja.
ü  Permukaan lantai tempat melempar harus datar dan tidak licin, terbuat dari semen, aspal dan lain-lain. Lingkaran lemparan dikelilingi oleh pagar kawat atau sangkar untuk menjamin keselamatan petugas, peserta dan penonton.
ü  Bentuk lapangan seperti huruf C, dengan diameter 7 meter, mulut 3,3 meter. Sektor lemparan dibatasi oleh garis yang berbentuk sudut 40o di pusat lingkaran.