Social Icons

Sabtu, 02 Maret 2013

Dongeng : Alice Di Negeri Ajaib

Terimakasih Atas Kunjungannya :-) 
Thanks For Visiting My Blog 


Alice Di Negeri Ajaib

Seorang gadis cantik bernama Alice duduk di sungai pada siang hari, dia pintar dan ramah, tetapi tidak memiliki teman dengan siapa untuk bermain.  Saat ia duduk di sana, bosan, melamun di kepalanya, kelinci putih muncul, dan inilah apa yang dia katakan: “Aku harus lari, aku sangat sangat terlambat!”. “Aku harus bertemu ratu, aku tidak bisa membiarkan dia menunggu!”

Kelinci berlari, dan Alice juga, (dia penasaran, dan tidak ada yang lebih baik untuk dilakukan). "Kelinci kecil yang aneh," pikirnya sambil berlari, "ia berbicara, dan memiliki jam tangan, dan berpakaian seperti laki-laki!". Dia mengikutinya melalui hutan, kiri dan kanan, berputar-putar, sebelum dia tahu itu, ia jatuh melalui lubang di tanah!

Lubang itu besar, sedalam sumur terdalam, dan untuk waktu yang sangat lama, Alice jatuh, dan jatuh ...

Dia akhirnya mendarat dengan selamat di lantai, di ruang seperti setiap ruangan yang pernah dia lihat sebelumnya. Ada meja, dengan botol dengan label yang dibaca ‘minum!’, ia meneguk sedikit, dan segera mulai menyusut!

Dia kecil seperti tikus, dengan tangan sedikit, dan kaki kecil, dan di lantai, ia menemukan biskuit, dan label yang dibaca 'makan!'. Dia mengambil sedikit gigitan, dan mengejutkan dirinya. Ia mulai tumbuh dan berkembang, untuk ukuran yang sangat besar!. Sekali lagi dia minum, dan sekali lagi ia kecil, maka ia dengan hati-hati pergi melalui sebuah lubang di dinding.

Dia berjalan dan berjalan, dan mencapai sebuah gua penuh dengan burung, ada bebek, dan burung beo, dan satu burung terlalu aneh untuk diucapkan. Yang aneh adalah Dodo, dan dia membuka paruhnya, dan berkata "Ayo! Ini perlombaan! Kita sudah menunggu sepanjang minggu!". Semua burung-burung kabur, di setiap jalan. Dodo menangis "Kalian semua menang! Kita semua pemenang hari ini!".

Alice berpikir "Ini sangat aneh, itu tidak akan bisa dilakukan". Dia berjalan keluar dari gua, dan apa yang dia lihat?. Sebuah ulat berwarna-warni, tampak sedikit bersilangan dan gendut. Yang meniup asap yang berbentuk menjadi sebuah cincin, dan ia duduk di sebuah jamur. Alice sopan, dan berkata "Yah, halo". Tapi dia tidak sangat ramah, jadi Alice memutuskan untuk pergi.

Dia masih sangat penasaran setelah segala apa yang dia lihat. Jadi dia terus berjalan, dan mencapai kastil ratu. Ratu sibuk, dan bahkan tidak berbicara, tapi Alice melihat kucing dengan cengiran lebar menyebar dari pipi.

Si kucing tersenyum, dan bertanya, "Alice, ada apa? Jika kamu berpikir saya aneh, kamu harus menemui Mad Hatter.". Dan ketika ia mengatakan hal ini, ia menghilang dari sana, hanya menyisakan senyumnya mengambang lembut di udara. Alice mulai lelah, dan ingin pulang, tapi dia juga sangat penasaran, jadi dia terus berkeliaran.

Jadi dia terus berjalan, dan menemukan sebuah meja di balik pohon, di mana Mad Hatter, tupai, dan kelinci sedang minum teh. Dia tidak diundang, tetapi mereka tampaknya tidak peduli, jadi dia duduk dan berbagi teh dengan tupai dan kelinci.

Ratu marah datang, dan berkata "Gadis kecil, mengapa kau di sini?". Dia melambaikan tongkatnya dengan marah, namun Alice mengatakan dengan tidak takut: "Kenapa, Anda bukan seorang Ratu yang asli! Tidak perlu menjadi begitu kejam! ". Dan saat ia mengucapkan kata tersebut, ada yang mengejutkannya. Seluruh jenis kartu terbang di depan matanya.

Alice membuka matanya dan mendapati dirinya dekat sungai. Dia tiba-tiba menyadari, "itu hanyalah sebuah mimpi.". Dan dia telah duduk di sana, berpikir dari semua yang ia telah lihat. Dia mendengar kelinci berteriak: "Aku terlambat untuk Ratu!"

Tamat

ALWAYS REMEMBER : http://aakkuucintaindonesia.blogspot.com

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar