Social Icons

Jumat, 15 Februari 2013

Makalah & Info : tentang Mustafa Kemal Pasha dan Gerakan (Langkah-langkah) Pembaharuan di Turki

Terimakasih Atas Kunjungannya :-) 
Thanks For Visiting My Blog 

KATA PENGANTAR

Alhamdulillah, makalah yang ada ditangan pembaca sekarang adalah hasil bacaan penulis tentang Modernisasi Peradaban Islam di Turki dari beberapa literatur. Penulis sadar bahwa bicara tentang Sejarah haruslah berhati-hati, satu literatur dimungkinkan berbeda dengan literatur yang lain karena sudut pandang yang berbeda dari penulisnya. Di sini, penulis mencoba memaparkan salah satu tokoh yakni Mustafa Kemal Attaturk yang melakukan eksperimen sejarah dengan gerakan pembaharuan di Turki, Negara turki yang waktu itu menggunakan sistem kekhalifahan, oleh Mustafa Kemal dirubah menjadi Republik Turki.
Pada akhirnya, makalah ini diharapkan bisa memberi banyak manfaat, terutama dalam memperkaya dan mengembangkan wawasan dalam Studi Sejarah Peradaban Islam. Kepada orang terdekat penulis yang telah membantu menemukan beberapa literatur yang dipakai penulis dalam pembuatan makalah ini serta yang telah memberikan fasilitas khusus untuk kelancaran pembuatan makalah ini, penulis ucapkan banyak terima kasih. Masukan-masukan yang membangun sangat diharapkan penulis agar dalam pembuatan makalah-makalah selanjutnya akan lebih baik.

Surabaya, 11 Mei 2009

Penulis 


BAB I
PENDAHULUAN

A. LATAR BELAKANG

Turki adalah negara dimana kekhalifahan terbesar Islam pernah ada disana, yakni Turki Ustmani. Oleh karena itu, keterikatan bangsa Turki terhadap Islam sangat kuat. Islam sudah menyatu dalam kehidupan nasional rakyat Turki. Namun, kejayaan Turki Ustmani ada masanya, dan setelah runtuhnya kejayaan Turki Ustmani, seiring dengan kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi modern memasuki dunia Islam, muncullah gerakan-gerakan pembaharuan di Turki. Pembaharuan-pembaharuan tersebut bertujuan membawa umat Islam Turki kepada kemajuan. Kontak dengan dunia barat melalui perkembangan IPTEK menginspirasi seorang Mustafa Kemal untuk melakukan pembaharuan secara besar-besaran di Turki dengan memproklamirkan Republik Turki pada tanggal 29 Oktober 1923. Dengan demikian seorang Mustafa Kemal telah merubah sistem kekhalifahan yang telah ada ratusan tahun.

B. RUMUSAN MASALAH
1. Siapakah Mustafa Kemal Attaturk?
2. Bagaimanakah Prinsip Pemikiran Pembaharuan yang dilakukan Mustafa Kemal Attaturk di Turki?
3. Bagaimanakah Gerakan Pembaharuan yang dilakukan Mustafa Kemal Attaturk di Turki?

C. TUJUAN PENULISAN
1. Untuk mengetahui sosok Mustafa Kemal Attaturk 
2. Untuk mengetahui prinsip pemikiran pembaharuan yang dilakukan Mustafa Kemal Attaturk di Turki
3. Untuk mengetahui gerakan pembaharuan yang dilakukan Mustafa Kemal Attaturk di Turki

BAB II
TURKI DI BAWAH MUSTAFA KEMAL ATTATURK

A. BIOGRAFI MUSTAFA KEMAL ATTATURK

Turki memang nyaris tidak pernah dipisahkan dengan nama Mustafa Kemal Attaturk. Mustafa Kemal lahir pada 1881 di suatu daerah di Salonika. Sering dikenal dengan nama Mustafa Kemal Pasya. Dan dikenal juga dengan Mustafa Kemal Attaturk (Bapak Bangsa Turki). Beliau juga mendapat julukan Ghazi, artinya sang pembela keyakinan. Julukan ini diberikan ketika beliau dengan gemilang membawa Turki kepada kemenangan dalam perang kemerdekaan melawan Yunani, Mustafa Kemal dielu-elukan dan dipanggil dengan gelar kehormatan Ghazi. Ayahnya bernama Ali Riza, seorang juru tulis rendahan di salah satu kantor pemerintahan di kota itu. Beliau sempat mencoba lari dari kemalangan hidupnya dengan cara menegak racun. Sedangkan Ibunya bernama Zubayde, seorang wanita sholihah. Ali Riza meninggal saat Mustafa Kemal berusia tujuh tahun sehingga ia kemudian diasuh oleh ibunya.

Sejak kecil, Mustafa Kemal memiliki bakat untuk selalu memberontak terhadap segala keadaan yang tidak berkenan di hatinya. Ia secara brutal menentang peraturan apapun. Bahkan, tanpa malu-malu ia sering memaki-maki gurunya saat bersekolah. Sehingga suatu hari pernah ditampar salah satu gurunya karena sang guru sudah kehilangan kesabaran menghadapi perilaku Mustafa Kemal. Dan akibatnya, Mustafa Kemal kecil lari dan tidak mau masuk sekolah lagi. Mustafa kecil juga terkenal arogan dalam bergaul. Ia tidak mau sembarangan dalam memilih kawan. Akhirnya, ibunya mengirim dia ke sekolah militer, sehingga riwayat pendidikan Mustafa Kemal dimulai tahun 1893 ketika ia memasuki sekolah Rushdiye (Sekolah Menengah Militer Turki). Tahun 1895 ia masuk ke akademi militer di Kota Monastir dan pada tanggal 13 maret 1899 ia masuk ke sekolah ilmu militer di Istambul. Tahun 1902 ia ditunjuk sebagai salah satu staf pengajar dan pada bulan Januari 1905 ia lulus dengan pangkat Kapten. Perjuangan Mustafa Kemal mewujudkan pembaharuan untuk kemajuan Turki penuh liku, dan mencapai klimaksnya ketika ia menjadi Presiden Republik Turki. Bangsa Eropa mengakui Republik Turki yang ditandai oleh Perjanjian Lausanne pada tahun 1923. Mustafa Kemal meninggal dunia tahun 1938. 

B. PRINSIP PEMIKIRAN PEMBAHARUAN MUSTAFA KEMAL ATTATURK DI TURKI
Pembaharuan Turki sesungguhnya sudah sejak lama dilakukan, jauh sebelum pembaharuan yang dilakukan oleh Mustafa Kemal Attaturk. Mustafa Rasyid Pasha, Mehmed Shiddiq Ri’at, Midhat Pasha, Ahmad Riza, Ziya Gokalp, adalah beberapa orang yang melakukan pembaharuan di Turki sebelum Mustafa Kemal. Sedangkan pemikiran pembaharuan yang paling dekat dengan gerakan pembaharuan Turki yang dilaksanakan oleh Mustafa Kemal adalah pemikiran Ziya Gokalp. Prinsip pemikiran pembaharuan Mustafa Kemal diawali ketika ia ditugaskan sebagai attase militer pada tahun 1913 di Sofia. Disinilah ia bersentuhan dengan peradaban barat, terutama sistem parlemennya. Adapun prinsip pembaharuan tersebut terdiri dari tiga unsur: Nasionalisme, Sekulerisme, dan Westernisme.
Pertama,unsur Nasionalisme. Ide Nasionalisme dalam pemikiran Mustafa Kemal ialah nasionalisme Turki yang terbatas daerah geografisnya dan bukan ide nasionalisme yang luas, yakni diilhami oleh Ziya Gokalp (1875-1924) yang menyerukan reformasi Islam untuk menjadikan Islam sebagai ekspresi dari etos Turki. Dalam pemahaman Mustafa Kemal, Islam yang berkembang di Turki adalah Islam yang telah disatukan dengan budaya Turki, sehingga ia berkeyakinan bahwa Islam dapat diselaraskan dengan dunia modern. Namun turut campurnya Islam dalam segala aspek kehidupan pada bangsa dan agama akan menghambat Turki untuk maju. Atas dasar itu, Mustafa Kemal berpendapat bahwa agama harus dipisahkan dari negara. Islam tidak perlu menghalangi Turki mengadopsi peradaban barat sepenuhnya, termasuk merubah bentuk negara. Pada permulaan di dirikannya Republik Turki, Mustafa Kemal berpendapat bahwa pemerintah nasional harus didasarkan pada prinsip pokok populisme (kerakyatan). Ini berarti, kedaulatan dan semua kekuatan administrasi harus langsung diberikan kepada rakyat. Konsekuensi logis dari prinsip tersebut adalah dihapusnya sistem kekhalifahan. 

Kedua Sekulerisme, sekulerisasi yang dijalankan oleh Mustafa Kemal tidak serta merta menghilangkan agama dari rakyat Turki, namun hanya melakukan pembatasan kekuasaan golongan ulama dalam soal negara dan politik. Oleh karena itu, pembentukan partai yang berdasarkan agama dilarang, institusi-institusi negara, sosial, ekonomi, hukum, politik, dan pendidikan harus dibebaskan dari kekuasaan syari’ah. Menurut Mustafa Kemal, sekulerisme bukan saja memisahkan masalah bernegara (legislatif, eksekutif, dan yudikatif) dari pengaruh agama melainkan juga membatasi peranan agama dalam kehidupan orang Turki sebagai suatu bangsa, karena menurut beliau bahwa indikasi ketinggian suatu peradaban terletak pada keseluruhannya, bukan secara parsial. Peradaban Barat dapat mengalahkan peradaban-peradaban lain bukan hanya karena kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologinya, tetapi karena keseluruhan unsurnya. Dan sekulerisasilah yang menimbulkan peradaban yang tinggi itu. Sehingga, Mustafa Kemal berpendapat jika rakyat Turki ingin mempunyai peradaban tinggi harus melakukan sekulerisasi.

Ketiga, Westernisme, dalam hal ini Mustafa Kemal berpendapat bahwa Turki harus berorientasi ke Barat. Ia melihat bahwa dengan meniru barat Negara Turki akan maju. Ungkapan yang digunakan oleh Mustafa Kemal, “Kita (bangsa Turki) harus bergerak bersama zaman.” Oleh karena itu, satu-satunya jalan untuk memajukan rakyat Turki adalah dengan melakukan reformasi berupa modernisasi yakni suatu upaya untuk mengubah wajah Turki secara total dengan menerapkan nilai-nilai modern yang progresif dan meninggalkan segala hal yang dipandang kaku, kolot, tradisional dan berbau Utsmaniyah. Kemal berkeyakinan hanya dengan jalan itu rakyat Turki akan makmur dan dihormati oleh bangsa-bangsa lain.

C. GERAKAN PEMBAHARUAN MUSTAFA KEMAL ATTATURK DI TURKI
Secara bertahap namun pasti, Mustafa Kemal melakukan pembaharuan/ reformasi. Kebijakan-kebijakan Mustafa Kemal diantaranya:
1. Undang-undang tentang Unifikasi dan Sekulerisasi Pendidikan, tanggal 3 Maret 1924;
2. Undang-undang tentang Kopiyah, tanggal 25 November 1925;
3. Undang-undang tentang Pemberhentian Petugas Jamaah dan Makam, Penghapusan Lembaga Pemakaman, tanggal 30 November 1925;
4. Peraturan sipil tentang Perkawinan, tanggal 17 Februari 1926 (mengadopsi UU Perdata Swiss 1926)
5. Undang-undang Penggunaan Huruf Latin untuk Abjad Turki dan Penghapusan Tulisan Arab, tanggal 1 November 1928, dan
6. Undang-undang Larangan Penggunaan Pakaian Asli, tanggal 13 Desember 1934. 



Kebijakan-kebijakan Mustafa Kemal yang lain adalah:
1. Penghapusan Jabatan Kesultanan, tanggal 1 November 1922;
2. Penghapusan Jabatan Khalifah 3 Maret 1924;
3. Lembaga Wakaf dihapus dan dikuasakan kepada KUA;
4. Memperkenalkan bangku gereja dan jam kamar ke dalam masjid, tahun 1928;
5. Mengharuskan orang sholat menggunakan sepatu dan bahasa Turki;
6. Meletakkan alat musik barat di dalam masjid serta digunakan sebagai iringan sholat;
7. Seluruh warga Turki diharuskan menggunakan nama kecil sebagaimana berlaku pada pola nama barat, tahun 1935

Sungguhpun demikian, kebijakan-kebijakan yang dilakukan oleh Mustafa Kemal yang bisa dikatakan sangat radikal tersebut telah mengundang sejumlah reaksi. Reaksi yang paling keras ditunjukkan oleh kalangan Islam konservatif. Gerakan sekulerisasi Turki oleh Mustafa Kemal berakhir seiring dengan meninggalnya beliau. Proses sekulerisasi sempat dilanjutkan oleh Ismet Inonu, seorang Presiden pengganti Mustafa Kemal. Sungguhpun demikian, rakyat Turki tetaplah rakyat Turki, yang tidak bisa menggoyahkan akar Islam yang sudah terpatri dalam hati mereka. Memang secara politis, Negara Turki mempunyai pandangan bahwa mereka adalah bagian yang tak terpisahkan dari peradaban barat, tapi secara kultural, mereka tetap mempertahankan jati diri mereka yang tak bisa terlepas dari Islam. Walaupun Turki dinyatakan sebagai negara sekuler, Islam tetap berakar kuat di hati masyarakat Turki. Ini terbukti para petani yang hidup di pedesaan yang merupakan tiga perempat dari seluruh penduduk Turki tetap merupakan orang-orang muslim yang shaleh. Pengaruh Islam juga masih terlihat pada kaum buruh dan pedagang-pedagang kecil. Hal ini membuktikan bahwa sekulerisasi tidak tumbuh subur di masyarakat Turki yang punya akar ke-Islam-an yang kuat.



BAB III
PENUTUP

A. KESIMPULAN

Dari uraian di atas dapat ditarik beberapa kesimpulan, diantaranya :
1. Turki telah melakukan eksperimen sejarah, dengan secara terang-terangan menyatakan sebagai negara sekuler serta mengambil barat sebagai model. Dan tokohnya adalah Mustafa Kemal Attaturk;
2. Sekulerisme Mustafa Kemal tidak menghilangkan agama Islam dari masyarakat Turki tetapi menghilangkan kekuasaan agama dari bidang politik dan pemerintahan;
3. Sekulerisme Mustafa Kemal dilakukan melalui westernisasi (mengadopsi budaya barat), diimplementasikan dalam kebijakan-kebijakannya;
4. Konsep sekulerisme Mustafa Kemal tidak bertahan lama ada di tengah-tengah masyarakat Turki karena Islam telah mengakar kuat di hati masyarakat Turki;
5. Mustafa Kemal disebut sebagai Bapak Penyelamat Bangsa Turki karena jasanya dalam mengupayakan berdirinya Negara modern Turki

B. SARAN
Setelah membaca makalah ini, penulis menyarankan kepada pembaca :
1. Membaca literatur lain tentang Modernisasi Peradaban Islam di Turki khususnya sejarah Turki di bawah Mustafa Kemal. Karena penulis hanya menyajikan sosok Mustafa Kemal sebagai tokoh pembaharuan Turki. Sedangkan banyak literatur yang membahas Mustafa Kemal dari sisi lain, contohnya sosok Mustafa Kemal yang disebut Penghianat oleh masyarakat Turki yang bertanggung jawab atas hilangnya kekhalifahan Islam. Sehingga memahami sosok Mustafa Kemal secara utuh, tidak parsial;
2. Mari kita bersama-sama menguatkan akar ke-Islam-an kita dan selektif menerima hal baru yang datang dalam diri kita karena konsep Sekulerisme Barat tidak akan tumbuh subur ketika ditabur dalam masyarakat yang mempunyai Islam yang kuat (masyarakat muslim).


DAFTAR PUSTAKA

Nasution, Harun.1992. Pembaharuan dalam Islam: Sejarah Pemikiran dan Gerakan. Jakarta : PT Bulan Bintang.

Thohir, Ajid.2004. Perkembangan Peradaban di Kawasan Dunia Islam : Melacak Akar-akar Sejarah, Sosial, Politik, dan Budaya Umat Islam. Jakarta : PT RajaGrafindo Persada.

www.bacabuku.blogspot.com

catatan kaki :
1.Gelar Pasya diberikan kepada Mustafa Kemal karena kecakapannya di medan pertempuran terutama di daerah Gallipoli dan daerah Kaukasus. Pangkatnya dinaikkan dari kolonel menjadi Jenderal ditambah dengan gelar Pasya. 
2.Gelar Attaturk diilhami oleh lahirnya UU yang disetujui pada tanggal 28 Juni 1934 yang mengharuskan orang Turki punya nama keluarga. Sejak itu ia lebih di kenal dengan Mustafa Kemal Attaturk
3.Ajid Thohir, Perkembangan Peradaban di kawasan Dunia Islam : melacak akar-akar sejarah, sosial, politik, dan budaya umat Islam, (Jakarta: PT Raja Grafindo Persada, 2004), hal 222 
4.Ziya Gokalp adalah seorang pemikir Turki yang dianggap sebagai Bapak Nasionalisme Turki yang secara sistematis mencanangkan program pembaharuan dalam berbagai aspek yang disebut sebagai The Programme of Turkisme 
5.Harun Nasution, pembaharuan dalam Islam : Sejarah Pemikiran dan Gerakan (Jakarta : Bulan Bintanng, 1992),hal 145
6.Ajid Thohir, Perkembangan Peradaban di kawasan Dunia Islam : melacak akar-akar sejarah, sosial, politik, dan budaya umat Islam, (Jakarta: PT Raja Grafindo Persada, 2004), hal 221
7. Ajid Thohir, Perkembangan Peradaban di kawasan Dunia Islam : melacak akar-akar sejarah, sosial, politik, dan budaya umat Islam, (Jakarta: PT Raja Grafindo Persada, 2004), hal. 224


Source : http://mascray.blogspot.com
 ALWAYS REMEMBER : http://aakkuucintaindonesia.blogspot.com

2 komentar: